TKI juga perlu management

27 Apr 2011

Setidaknya dari pada ngontel becak di Indonesia , mungkin sedikit lebih baik menjadi TKI . Tidak perlu bermain dollar-sign-clock_x172440061petak umpet dengan petugas satpol PP dan gaji yang di terima juga tidak berdasarkan untung untungan . Meskipun sebenarnya kalau di kalkulasikan lebih lanjut perbedaanya juga tidaklah jauh . Jadi jangan sampeyan bayangkan perbandinganya dengan pegawai negeri , terlalu jauhlah .

Yang perlu di garis bawahi di sini , sifat menjadi TKI adalah sementara , hanya tenaga kontrak semata , bukan sampai jenjang pensiun layaknya pegawai negeri . Masa setelah habis kontrak menjadi TKI sangat perlu di pikirkan dengan matang . Seorang TKI sangat di anjurkan bisa memanagement keuangan mereka selama menjadi perantau .

Hanya saja , tidak sedikit juga TKI yang bersifat glamor . Merasa apa apa bisa di jangkau , sampai sampai saya sendiri malah susah membedakan yang mana penduduk asli dan yang mana pendatang . Gaya hidup yang tidak sewajarnya seorang TKI kerap mencolok kedua mata saya . Mungkin sampeyan tidak percaya kalau seorang TKI mengendarai ( membeli ) mobil sebagai alat transportasi sehari harinya , pakaian bermerk menengah ke atas , tinggal di apartemen mewah , dan makanan tinggal pesan di antar . Saya sampai tidak habis pikir berapa gaji mereka perbulanya ? .

Kalau memang mereka tanpa pekerjaan sampingan seperti jasa pengiriman uang , jual pulsa , jualan online , menjadi tenaga arbaitan di waktu libur etc lantas apa pekerjaan mereka di sini ?. Entahlah , Di luar dari itu semua , itu sepenuhnya hak mereka . Duit duit mereka sendiri , tidak ada sangkutanya dengan saya .

Saya hanya berpikir , kalau hanya ingin hidup senang senang seperti itu kenapa juga mesti jauh jauh ke luar negeri ? . Di negeri sendiri kan malah enak , bisa dekat dengan keluarga ( emangnya nyari kerja gampang ? ) . Saya sendiri sangat takut membanggakan status TKI pada diri saya sendiri . Gaji tidaklah beda jauh dengan kerja di rumah , dan kesan di mata tetangga melimpah duit , padahal kenyataanya ? ( sawang sinawang ) Lalu apa yang mesti di banggakan ? Dan semua itu di lakukan dengan jangka pendek . Lantas apa yang akan di kerjakan setelahnya ? Kalau hal ini tidak di pikirkan masak masak oleh TKI khususnya saya sendiri , maka hanya bisa mengucapkan salam kenal saja dengan duit , tanpa memilikinya . Capeknya dapat , duit entah kemana .


TAGS Catatan Pengalaman Pribadi Menulis luar negeri Kesempatan Kerja Pengalaman hidup Gaya hidup TKI Korea gaya hidup di korea gaya hidup TKI gaya hidup di luar bnegeri


-

Author

Follow Me